Kamis, 01 Desember 2011

KITAB AMSAL

Sama dengan corak kitab Mazmur-mazmur, maka Kitab Amsal juga bercorak sastra (seni). Karena itu ia harus dibaca dengan memperhatikan sifat-sifatnya tersebut. 
Apakah anda sudah membaca Kitab Amsal sampai Pasal 31 dan bagaimana perasaan anda saat membacanya? pengucapan-pengucapannya pendek dan tegas-tegas. Karena ia adalah kitab puisi maka ungkapan-ungkapannya\ bersifat puitis pula. Ada ahli yang mengatakan bahwa Kitab Amsal merupakan suatu kumpulan buah pikiran dan pengalaman dari bermacam-macam orang yang berbakat sastra. Buah pikiran mereka mungkin  biasa-biasa saja serasa adem untuk disimak, namun kadang-kadang pula suara melayang-layang ke atas tetapi cukup medalam. Pikiran-pikiran Amsal, walaupun berorientasi keduniaan namun mengarah pula kepada keagamaan.

Nama asli Kitab Amsal adalah Misyleh Syelomo yang berarti bahwa Amsal-Amsal ini berasal dari Salomo, bandingkan Pasal 1:1, Amsal-Amsal Salomo bin Daud.

Apa Tujuan Kitab Amsal?
Tujuannya adalah untuk:
  • Mengetahui hikmat dan pendidikan;
  • Mengatakan kata-kata yang bermakna;
  • Menerima didikan yang menjadikan pandai mengenai suatu kebenaran, keadilan dan kejujuran;
  • Memberikan kecerdasan kepada orang yang belum berpengalaman dan berpengetahuan serta kebijaksanaan kepada yang muda;
  • mengerti Amsal ibarat mendengarkan telaah dan perkataan orang bijak.
Sehubungan itu, baiklah bagi orang-orang bijak untuk mendengar dan menambah ilmu, dan baiklah bagi orang-orang yang berpengetahuan untuk memperoleh buku pengetahuan, dan puncak (klimaks) dari segala pengetahuan dan kepandaian itu adalah takut terhadap Tuhan.

Perhatikan bahwa di samping Raja Salomo yang dikenal sebagai sumber hikmat dan kebijaksanaan, ada pula 2 orang raja yang turut menyumbangkan ide-ide hikmat yang turut memperkaya sastra ini yaitu Agur dan Yake dari Masa (Pasal 30:1) dan Hemuel yang juga dari Masa (Pasal 31:1).

Adapun istilah Amsal atau Masyal dapat diterjemahkan dengan: teka-teki, pepatah, peribahasa, pantun, wejangan.
Boleh dikatakan bahwa Raja Salomolah yang terkuat unggul dalam menciptakan Amsal-Amsal tersebut serta sajak-sajak yang bermutu tinggi, memiliki seni yang tinggi pula. Seni yang hidup secara praktis terbungkus ke dalam rasa keagamaan yang dalam. Cobalah dengar beberapa saja dari karya seni yang tinggi nilai pendidikannya, salah satunya berbunyi ”Tangan yang lamban membuat miskin, namun tangan yang rajin menjadi kaya (bandingkan dengan pasal 10:49).
Atau mengenai nilai seni yang tinggi bagi perekonomian ”Neraca serong adalah kekejian bagi Tuhan, tetapi Ia berkenan akan batu timbangan yang tepat (bandingkan Pasal 11:1).

Hikmat Manusia dan Hikmat Ilahi
Siapapun manusia, sepandai apapun, sepintar apapun tetap harus mengakui bahwa ia ada di bawah otoritas hikmat Allah. Sebab manusia tidak mampu memperoleh hikmat sejati, malah ia harus belajar dan terus belajar. Manusia tidak boleh bermalas-malasan, pengetahuan mengharuskan manusia untuk selalu mengejar-ngejarnya. Amsal menyerukan manusia yang malas untuk pergi belajar kepada semut (bandingkan Pasal 6:6-9)
“Hai pemalas, pergilah kepada semut, perhatikanlah hidupnya dan jadilah bijak, biarpun tidak ada pemimpinnya, pengaturnya atau penguasanya, ia tetap menyediakan rotinya di musim panas dan mengumpulkannya pada waktu panen, hai pemalas, berapa lama lagi engkau akan berbaring? bilakah engkau bangun dari tidurmu?“

Amsal mengingatkan kita untuk bergegas-gegas belajar dan menyikapi lingkungan sendiri dan dengan sigap dalam tindakan dan perilaku yang bermakna, serta menjadikan diri sendiri sebagai pribadi yang aktif dan produktif, bahkan harus menjadi pelopor dan teladan dari orang yang berpengetahuan.

Hikmat Dapat Dipersonifikasikan
Sebab apa? sebab hikmat mampu berbicara dan bersuara. hikmat  berseru di jalan-jalan dengan suara yang sangat lantang. Hikmat mampu memperdengarkan suaranya sampai ke lapangan-lapangan, di atas tembok-tembok dan bahkan di depan pintu-pintu gerbang (bandingkan Pasal 1:20-23)
Di sudut yang manakah atau di sisi manakah gereja berbicara iman ini mampu mempersonifikasikan dirinya sehingga mampu berseru-seru kepada jemaat yang datang berbakti? Sudut mana dan sisi dari bangku yang manakah di dalam gereja ini yang dapat mengingatkan kita tentang hikmat ilahi yang tersembunyi itu? Hikmat bisa dipersonifikasikan melalui anda dan mengajar kita tentang banyak hal, tentang cara berdoa, cara memberi persembahan, cara mangakui iman dan cara mengakui dosa-dosa kita.
Ternyata Amsal itu berfungsi dalam berbagai hal, termasuk dalam kehidupan kita sendiri. kita mengambil sebuah contoh mengenai istri dan suami sebagai berikut, ada rasa kagum istri yang berhikmat begitu ada rasa kagum terhadap suami yang berhikmat.
Apa kata Amsal mengenai istri kepada suami?

Pasal 31:10-31
Hikmat adalah untuk semua orang, bukan hanya untuk pria saja, tetapi juga untuk wanita. Pria dan wanita tentu harus setara di hadapan Allah dan manusia
Ibu juga setara dengan bapak dalam rumah tangga.

Sikap apa menurut Amsal yang harus dimiliki oleh seorang istri yang berhikmat? (ayat 10-12, 23, 29) 
Untuk mengurus anak-anaknya (ayat 28)
Untuk mengurus / mengatur rumah tangga (ayat 13-27)
Dan hal-hal apakah yang harus dihindarinya? (ayat 27, 30)
Dan hal-hal apakah yang dituntut dari suami yang berhikmat? (ayat 23-27)
Apa anda seorang istri yang berhikmat?
Apa anda seorang suami yang berhikmat?





Tidak ada komentar:

Poskan Komentar